Entri Tahun Baru

8 01 2010

Sebenarnya sudah agak terlambat untuk saya menulis entri tahun baru. Tapi tak pelaa…. Tahun baru maal hijrah 1431 dan tahun masihi 2010, akan banyak perubahan dalam hidup saya. Tadi saya baru sahaja selesai mengemas borang-borang dan fail untuk hari pendaftaran pelajar baru esok, 9/01/2010. Alhamdulillah Lily Rizana akhirnya diizin Allah untuk menyambung pengajian. Jadi bermula dari sekarang saya tidak boleh bermain-main, lepak kosong sambil berangan, window shopping sampai kena langgar dengan kereta, tidur lama-lama lepas balik night call, picit jerawat atau apa-apa sahaja yang membazirkan masa. Ya Allah, sesungguhnya hambaMu ini banyak terleka. Saya mesti FOKUS!!! Sebab saya bakal menempuh keadaan yang sibuk. Saya perlu lebih tersusun mengatur masa saya untuk kerja, study part time, halaqah, dakwah, kawan-kawan, family dan untuk diri sendiri. Tahun 2010 saya mengharapkan kedudukan kewangan saya bertambah baik walaupun saya kini sebagai pelajar, yang tentunya menuntut pengorbanan dari segi kewangan yang sangat banyak.

2009

Mengimbas kembali tahun 2009, tidak banyak kejayaan yang berjaya dicapai. Iyela, sasaran kerja tahunan (SKT) pun cuma 84.2% sahaja tetapi sebenarnya dalam ketegori BAIK, untuk pekerja baru macam saya. Masa study dulu apa yang kita capai kita boleh nampak, sebagai contoh dapat pointer yang baik, tapi bila dah berkerja susah tahu kita ini berjaya atau tidak. Tapi bagi saya kejayaan yang sebenar adalah apabila seorang manusia itu dapat menjernihkan PEMIKIRAN dan meneguhkan KEIMANAN untukematuhi perintah Allah. Seseorang itu berjaya apabila meletakkan matlamat untuk mendapatkan KEREDHAAN Allah dalam setiap perbuatan dan berusaha untuk meraih yang terbaik hanya kerana Allah. Antara target tahun 2009 yang telah berjaya saya capai adalah menyambung pengajian. Alhamdulillah Allah makbulkan. Tetapi banyak sebenarnya yang saya tak berjaya capai antaranya menghabiskan 3 buah buku sebulan. Disebabkan kesibukan, saya hanya mampu membaca 1 buku sahaja dalam sebulan. Lain-lain target yang tak berjaya dicapai, tak perlulah saya kongsikan , biarlah menjadi rahsia diri saya.

Tahun 2009 sembilan telah kita tinggalkan. Yang pastinya setiap orang pasti mempunyai kenangan tersendiri. Tahun 2009 akan semakin jauh kita tinggalkan, semoga tahun 2010 dan tahun-tahun yang akan datang diharap pencapaian kita semakin baik dan manjadi hamba Allah yang terbaik. Itulah azam saya. Secara ringkasnya pada tahun 2010 saya berazam akan cemerlang dalam pengajian saya untuk tahun pertama ini. Saya berazam kerjaya saya akan bertambah baik. Saya berazam tabungan saya semakin bertambah untuk saya mencapai sesuatu pada 2011. Saya berharap saya akan semakin stabil ekonomi dan emosi. Soal berumah-tangga bukan sesuatu yang perlu saya fikirkan ketika ini. Masih terlalu jauh. Saya perlu menggunakan semaksima mungkin kesempatan yang ada untuk melakukan perkara-perkara yang baik dan diredhai Allah serta mencapai ‘sesuatu’ pada tahun 2011 sementara saya masih bujangan ini.

Semoga Allah perkenankan….perjalanan masih panjang….saya berharap saya dapat mengutip banyak pengalaman yang dapat mematangkan diri disepanjang kembara ini. InsyaAllah.

p/s : sebenarnya banyak nak kongsi tapi, lily kena tidur, sebab kena bangun awal. 6.30pagi mesti dah gerak dari rumah.

Advertisements




Relaks…

3 08 2009

Assalamualaikum….

Sudah lama Lily tak menjengah ke blog ini. Hampir berhabuk dengan sawang-sawang. Selama sebulan lebih tak update, macam-macam perkara berlaku dalam hidup Lily. Bulan lepas berkesempatan bertemu sahabat lama dan baik di Lumut. Masa pergi sana menziarahi dia, kandungan kawan Lily berusia 33 minggu, alhamdulillah, 1 ogos yang lalu, Ani telah selamat melahirkan bayi perempuan, berat 3.00 kg. Comel, tapi malangnya Ani dimasukkan ke ICU selepas melahirkan kerana jangkitan bakteria pada paru-paru dan baby Ani pun sama di NICU sebab demam. Harap sahabat dapat sama-sama mendoakan Ani dan baby nya sihat semula.

Supected H1N1 (Selsema Babi)

Minggu lepas, Lily demam dan selsema. Alhamdulillah dah sihat selepas mendapatkan rawatan. Kemudian saya mengambil keputusan untuk bercuti sepanjang minggu ini. Alhamdulillah, bos benarkan. Seronak sangat selepas lama mata ini tak memandang mak dan bapak tersayang. Hampir 6 minggu. Tetapi petang semalam mood jadi tak baik sebab salah seorang kawan sekerja saya telefon beritahu yang saya adalah suspek mangsa H1N1. Rupa-rupanya ada seorang rakan sekerja saya positif saringan H1N1. MasyaAllah. Saya hanya berserah pada Allah, sebab selsema saya dah baik sebelum balik kampung. Harap2 saya hanya suspek bukan mangsa…

Dugaan

Hari ini saya diuji lagi. Bagaimana perasaan bila kita terpaksa buat pilihan yang mana, jika saya buat analogi, kita ada dua barang yang kedua-dua ada keistimewaan dan kekurangan tersendiri? Tapi kita kena pilih salah satu, mana yang kita nak. Mungkin kalau barang kita boleh beli dua-dua. Tapi masalahnya sekarang pilihan itu bukan barang, tapi orang. Huh! Susah pilihan seperti ini sebenarnya. Memilih seseorang untuk menjadi sahabat baik sehidup semati, berjuang di atas perjuangan yang sama, berkongsi segalanya dan mencari teman bercinta sampai syurga bukanlah semudah memilih kasut dekat Vincci, ELLE atau Jusco. Ya Allah berikanlah hambaMu ini petunjuk. Jawapan yang akan diberikan bukan semudah menberikan kata YA atau TIDAK, Setuju atau Tidak Setuju seperti proses khitbah yang pernah berlaku sebelum ini….tetapi kali ini adalah pilihan DIA atau DIA….. Kadang-kadang kena merasakan bahawa memilih DIA atau DIA itu seperti memperjudikan nasib diri sendiri. Ya Allah, bantulah hambaMu yang lemah ini. Saya hanya meletakkan segalanya pada Allah. Surah Al-Baqarah ayat 216 yang bermaksud “…boleh jadi kamu tidak suka sesuatu, padahal itu baik bagi kamu, boleh jadi kamu suka sesuatu, padahal hal itu tidak baik bagiMu. Allah mengetahui sedang kamu tidak mengetahui”





Rindu

15 06 2009
Pantai yang indah

Pantai yang indah

Sebenarnya, saya sangat rindu untuk ke sana. Rindu sangat. Apa yang saya rindu tu ? Saya rindu  LAUT. Dah 2 tahun mata saya nie tak menikmati permandangan indah ciptaan tuhan bernama LAUT dan PANTAI.

Saya rindu dengan pasirnya, rindu dengan batunya, rindu dengan bau laut, rindu dengan matahari terbenam. Ahhh, saya rindu nak ke sana! Saya rindu dengan bau laut. Mesti pelikkan. Saya memang pelik, tapi adakah pelik kalau kita jumpa wangian untuk rumah, kereta, almari atau sebagainya berperisa (betul ke perkataan ni) OCEAN, BEACH atau sebagainya. Jadi mesti saya tak pelik. Saya rindu ingin ke sana. Hati saya meronta-ronta. Tapi apakan daya tak ada masa lagi. Semoga Allah mengizinkan saya untuk ke sana tahun ini. Ya Allah jadikanlah hambamu ini kuat untuk menjadi anak kota batu ini. Sudah menjadi fitrah makhluk ciptaan Allah, pasti sukakan sesuatu yang indah dan menenangkan jiwa. Bagi saya laut itu indah.

Kali Terakhir

Kali pertama saya ke sana ketika usia saya 5 tahun. Saya masih ingat waktu itu bapa saya bawa kami sekeluarga ke Teluk Chempedak Kuantan untuk menyambut Hari lahir Lily Rizana yang ke-5 tahun. Memori saya masih kuat rupanya. Syukur. Saya dapat hadiah tabung yang dibuat dari tempurung kelapa. Cantik dan kreatif. Hehehe. Murah aje hadiah tu kan? Tapi pasti ada nilai didikan yang ibu bapa ingin berikan dengan menghadiahkan tabung tersebut. Tabung saya itu akhirnya hilang apabila ianya dicuri oleh pencuri dengan duit-duitnya sekali. Hahahahaha…

Kali terakhir saya menjejakkan kaki ke laut dua tahun yang lalu. Disember 2006 saya ke rumah kawan baik saya di Kem TLDM Lumut Perak. Kawan baik saya ni berumahtangga awal, selepas SPM. Suami dia ni navy, waktu mengahwini kawan saya ni usianya 31 tahun. Mungkin sudah jodoh mereka. Sekarang mereka suami isteri sedang menanti kelahiran anak yang ke dua. Hurm… rindu sangat dengan kawan saya ini. Waktu saya berkunjung ke sana layanan mereka berdua sangat baik. Ke mana saya nak pergi mereka bawak. Sempat la kami berkelah sama sambil ‘mencolek’ mempelam tepi pantai… wah, perkara yang saya dan kawan baik saya ini selalu lakukan masa kecil dulu, tapi kami berkelah maggi bawah pokok ciku selepas penat main galah panjang, ’rounders’ atau ‘Zero point’. Itulah zaman kanak-kanak saya. Saya juga sempat ke Teluk Batik dan membeli banyak key chain untuk kawan-kawan kat hostel. Erm rindu sangat nak datang ke sana lagi. Saya rindu laut. Bulan lepas ada jugak merancang nak ke laut, tapi tak jadi, jadualku pack. Erm…saya rasa memang kena pergi, hati dah meronta-ronta. Apakan daya, Allah tidak mengizinkan lagi. Banyak halangan.

Safwah

Safwah di Pulau Manukan Sabah (Safwah adalah anak Kak Izzah)

Bila rindu saya pada laut datang, saya teringat satu Hadis Rasulullah.

“Umat islam diakhir zaman akan dikerumuni seperti hidangan”, Para sahabat bertanya, “Adakah mereka sikit jumlahnya ketika itu Rasulullah?’ Jawab Nabi S.A.W “Tidak. Jumlah mereka sangat ramai, tetapi ibarat buih di tepi pantai ynag mudah pecah apabila dipukul ombak”. Tanya sahabat lagi ” Mengapa merka begitu?’. Jawab Rasulullah ” Kerna dalam hati mereka ada ‘Wahan’ “. Tanya sahabat lagi ” Apakah itu ‘Wahan’?”. Jawab Nabi ” Wahan itu penyakit hati yang cintakan dunia takutkan mati'”

Cinta Dunia Takut Mati

Saya kematian point untuk terus menulis. Monolog saya pada diri…

Ya Allah, adakah wahan itu ada pada diriku?

Ya Allah andai ‘kakiku’ ini terikat pada kesibukan dunia yang tidak berkesudahan hingga aku lalai untuk menjalankan kewajiban yang telah Eangkau amanahkan itulah wahan pada diriku. Aku memohon agar Engkau tidak lelapkan aku dengan lena yang panjang…

Amin

lilyRizana

Selayang Prima (1.22pagi)

Semoga aku dapat ke sana





Suka Lagu Ini.

12 06 2009

Bilakan Damai

Hafiz Hamidun

Mentari menangis di senja memerah
Bumi anbia menjadi padang jarak
Puing-puing runtuhan berserakan
Asap senjata dan hanyir darah menyesak dada

Tubuh-tubuh layu gugur bergelimpangan
Bertindih dalam kubur tanpa bernisan
Di hujung sana berjuta yang kelaparan
Di dera wabak yang menyiksakan

Anak kecil bertanya bimbang
Wajahnya mencerminkan kedukaan
Mengapa lena ibu terlalu panjang?
Bilakah pula ayah akan pulang?

Dia yang tak mengerti apa
Menjadi mangsa pembantaian
Suara tangis menjadi syair sendu
Menyayat dan menyiat perasaan

Bilakan berhenti kekejaman?
Bilakan terhapus penindasan?
Kemana hilangnya kemanusiaan?
Bilakan damai akan menjelang?

Entah bila akan pulih keharmonian?
Sampai bila bersilih penderitaan?
Bila pula akan muncul ketenangan?
Soalan yang masih tiada jawapan

Tak sempat nak link dengan YouTube.

sori…

LilyRizana